Smith menuduh Gabriele Re, yang membela diri: siapa yang benar?

Smith menuduh Gabriele Re, yang membela diri: siapa yang benar?

Beberapa situasi aneh, aneh, dan bahkan kontroversial terjadi di festival EPT Barcelona yang ramai. Salah satunya melibatkan pemain Italia, dan membuat keributan karena beberapa alasan: penuduhnya adalah Dan Smith, tuduhannya curang dan terdakwanya adalah Gabriele Re, salah satu pemain paling sopan dan benar di kancah Italia. Bahkan, dia menyebarkan cerita di Instagram yang menceritakan fakta dan menjelaskan secara rinci alasannya.

Gabriele Re dan kontroversi masuknya kembali “tertunda” ke tim EPT Barcelona: salah atau tidak?

Berikut faktanya seperti yang dituturkan Gabriele Re sendiri di akun Instagram miliknya. Pemain dari Turin baru saja tereliminasi untuk kedua kalinya dari 3.000 € Mystery Bounty EPT Barcelona, ​​​​ia pergi ke kasir untuk membeli peluru lain dan diberikan pengaturan meja dan kursi baru.

Sesampainya di meja, Gabriele menyadari bahwa tangan berikutnya akan berada di tirai besar. “Strategi standar pendaftaran langsung di sini adalah” berpura-pura Anda tidak dapat menemukan meja “, cukup lama untuk melipat tangan Anda dan kemudian muncul di meja yang tepat.”

Dan Smith menuduh, Kingmave membela dirinya sendiri

Gabriele Re malah pergi ke mejanya, berdiri menunggu ujung tangan di mana dia akan berada di tirai besar dan kemudian duduk. Dan Smith dan anggota meja lainnya memperhatikan ini dan menuduhnya “curang”. Katakanlah istilah bahasa Inggris “kecurangan” tampak agak tidak proporsional untuk kasus ini. Gabriele sendiri membela diri dengan penuh semangat: “Saya melakukan ini karena itu benar-benar dengan itikad baik, dan saya juga kebetulan membicarakannya dengan seorang tukang lantai beberapa bulan yang lalu, memintanya secara tepat untuk klarifikasi tentang situasi seperti ini. Dia menjawab bahwa Anda dapat mengharapkan untuk duduk di meja. “Mungkin kamu jalan-jalan,” katanya padaku. Saya tidak mengambil jalan hanya karena saya tidak melihat ada yang salah dengan itu, ini adalah evaluasi yang bisa saya lakukan seperti pemain lain.”

Praktek yang salah atau munafik? Lantai menuju TD

Yang mengganggu Re adalah praktik munafik ini, yaitu fakta bahwa jika Anda terus berkeliling berpura-pura tidak menemukan meja tidak ada yang memberi tahu Anda apa pun, sementara jika Anda muncul dan menunggu, keributan pecah.

Bagaimana keadaan sebenarnya? Untuk memahaminya dengan lebih baik, saya beralih ke seorang ahli seperti Vincenzo Morabito, Direktur Turnamen dan pelatih dengan pengalaman panjang, baik di kasino Italia maupun asing. “Katakanlah segera bahwa praktik yang Gabriele definisikan sebagai“ munafik ”ada karena cacat dalam sistem. Secara teori, setiap kali seorang pemain membeli entri ulang, dia harus ditemani ke meja oleh seorang anggota staf. Karena praktik banyak entri ulang di turnamen yang ramai telah tersebar luas untuk waktu yang lama sekarang, menjadi tidak mungkin bagi setiap pemain untuk ditemani ke meja. Untuk melakukan ini, diperlukan staf yang tak terbatas, yang tidak dimiliki kasino dan organisasi apa pun.”

Apa yang dikatakan aturan?

Tapi apa yang dikatakan aturan itu? Morabito lagi: “Secara teori, pemain, apakah dia baru saja masuk atau mengubah tabel untuk alasan keseimbangan, harus mengambil tempatnya di meja sesegera mungkin. Dalam ketidakmungkinan selalu memiliki anggota staf untuk menemani dan memeriksa, waktu toleransi X umumnya diberikan, biasanya beberapa menit. Tak perlu dikatakan bahwa situasi ini sering muncul di hari pertama turnamen yang sangat ramai, tentu saja tidak ada 3-4 tabel yang tersisa di mana situasi selalu jauh lebih mudah diatur.

Morabito: “menipu adalah sesuatu yang lain, tetapi itu adalah perilaku yang harus dihindari”

Jadi benarkah Gabriele Re membela diri dengan menyerang kemunafikan “praktik” ini? Vincenzo Morabito melihatnya secara berbeda: “Kita semua setuju pada fakta bahwa menyontek jelas merupakan hal lain. Ini adalah situasi yang menurut saya lebih dekat dengan pemotretan sudut, dan bagaimanapun juga itu tidak baik karena mendukungnya dapat menyebabkan situasi yang tidak menyenangkan. Apa yang terjadi jika lebih dari satu pemain menunggu sebelum duduk di meja? Apa yang terjadi di satelit, mungkin mendekati penutupan pendaftaran yang terlambat, di mana dalam format tertentu pendaftaran mereka yang memilih – bahkan secara strategis – untuk masuk pada saat terakhir menumpuk?

Aspek kunci

Aspek kuncinya, menurut teman kami TD, adalah sebagai berikut: “Konsep re-entry merupakan sebuah prasasti di masa lalu. Bahwa pemain telah menghabiskan pembelian sebelumnya tidak mempengaruhi secara teknis. Pemain yang kembali dianggap sebagai entitas baru yang benar-benar terputus dari yang sebelumnya, dan sejak 2013 tidak ada pengurangan BB dari tumpukan awal. Untuk itu, pemain yang melakukan pengembalian memiliki hak dan kewajiban yang sama dengan pemain yang berpartisipasi sejak awal”.

Apakah penalti akan lebih tepat? “Sulit dikatakan, karena ada batas-batas diskresi yang secara teori seharusnya tidak ada. Tentu kelakuan seperti itu kena penalti, mungkin bukan lap tapi beberapa tangan ya.”

Bagaimana menghindari situasi ini?

Dengan asumsi bahwa ada apa yang disebut “aturan rumah” yang harus dihormati oleh para pemain, tetapi yang harus diawasi oleh staf, dapatkah sesuatu dilakukan untuk menghindari situasi ini? Selalu Morabito, untuk menutup: “Di ruangan yang paling penting penggunaan terminal di meja dan di tangan petugas lantai yang ditugaskan bisa sangat berguna, untuk memantau perilaku yang salah selama pergerakan atau pendaftaran pemain”.

Author: Steven Coleman