Keajaiban Thanksgiving - Poker.org

Keajaiban Thanksgiving – Poker.org

Jika Anda, seperti saya, pernah berada di banyak ruang poker, Anda akan tahu pria yang saya bicarakan. Dia di bawah 30 (atau hampir di atas). Tampaknya setiap kali Anda masuk ke ruangan, dia ada di sana. Dia membawa ransel yang berisi batangan protein, botol air, dan kabel pengisi daya untuk teleponnya – dia akan berada di sana sebentar. Terkadang dia tipe earbud dan kacamata hitam, terkadang tidak.

Tapi yang pasti ini adalah lingkungannya. Mungkin dia pro, atau semi-pro. Apa pun itu, dia sudah lama meninggalkan kategori “rek” – dia ada di sini untuk menang.

Tidak hanya dia di sini untuk menang, tetapi dia tenggelam dalam permainan. Dia tahu para pahlawan dan pahlawan wanita. Dia menonton vlog dan permainan uang besar, dan setiap musim panas, dia bermimpi tentang binking acara multi-ratus (atau multi-ribu) pemain di WSOP, membawa pulang perangkat keras dan skor angka enam tinggi. Tapi sampai hari itu terjadi, dia berada di jalan $2/3 atau $2/5, berencana untuk pergi dengan lebih dari yang dia bawa.

Ya, saya telah melihat banyak dari pria itu – hampir selalu pria, meskipun saya pasti bertemu dengan beberapa wanita yang sesuai dengan tagihan. Dan saya bertanya-tanya apakah – dan khawatir bahwa – ruang poker adalah satu-satunya outlet mereka. Bahwa mungkin seluruh lingkaran sosial mereka adalah delapan orang lainnya yang duduk di sekitar dealer.

Yang membawa saya ke apa yang terjadi Jumat lalu. Itu bukan hanya hari Jumat yang acak, tetapi hari setelah Thanksgiving, yang secara tidak dapat dimaafkan dikenal sebagai “Black Friday,” karena mimpi buruk belanja saya kira. Saya memanfaatkan hari yang tenang dan berhasil masuk ke ruang kartu lokal. Saya puas dengan permainan hold’em tanpa batas yang sangat bagus, menikmati desas-desus pasca-liburan, dan senang berada di tempat saya berada.

Saat itulah Mike, salah satu dari anak-anak yang saya jelaskan di atas, duduk di kursi #6 – saya di #7. Saya tidak tahu apakah Mike mengenal saya, tetapi dia adalah bagian dari perabot di rumah kartu ini. Bahkan Black Friday adalah hari kerja untuk Mike, dan dia langsung bekerja, mengenakan peraturan yang nyaman.

Seperti yang akan terjadi, Mike dan saya melakukan percakapan sporadis. Saya tidak berbicara selama tangan, dan saya pasti tidak berbicara tentang tangan yang dimainkan di meja. Mengingat bahwa kita tidak tahu apa-apa tentang kehidupan satu sama lain, tidak banyak yang bisa didiskusikan. Tapi itu adalah hari setelah Thanksgiving, dan aku merasa tidak sopan jika tidak membicarakan liburan itu.

“Jadi, Mike, bagaimana Thanksgiving-mu?”

Jujur, saya sedikit gugup untuk bertanya. Saya tidak ingin mendapatkan jawaban seperti, “Memesan pizza Domino, memainkan Old School RuneScape selama delapan jam, lalu menonton Live at the Bike.” Saya berharap dia pergi ke rumah ibunya, atau tetangga sebelahnya mengundangnya ke meja makan mereka. Thanksgiving dapat menyajikan berkahnya dalam banyak hal, tetapi saya tidak dapat membayangkan sendirian hari itu.

Mike jauh di depanku. “Kau tahu, hanya aku, istriku, dan anak-anak. Kami makan tengah hari, dan itu berhasil lebih baik untuk semua orang. Anak-anak tidak rewel, dan kami semua sangat menikmati diri kami sendiri.”

Kami mengobrol banyak tentang manfaat makan Thanksgiving di awal hari, tapi itu bukan bagian yang penting. Tidak, hati saya menyeringai lebar karena narasi ketakutan saya sama sekali tidak berdasar. Kunjungan kecil dengan Mike itu adalah bagian terbaik dari sesi saya, bergabung dengan AA melawan KK dan tetap bertahan.

Saat aku kesal, Mike mengucapkan selamat siang, dan aku juga mengucapkan selamat sore padanya. Aku menabrak pintu dengan pegas dalam langkahku, membayangkan Mike pulang ke keluarganya untuk membeli kalkun dan mendandani sisa makanan.

Author: Steven Coleman