Backdoor di poker: contoh dan makna

Backdoor di poker: contoh dan makna

Di kolom ini, setiap minggu, kita akan mengetahui dan membahas semua istilah teknis poker, yang selama bertahun-tahun secara bertahap memasuki bahasa pemain Italia. Namun, terkadang istilah yang sama disalahgunakan, dilumpuhkan, atau digabungkan dengan keadaan yang salah. Karena itu, kami akan memahami dengan tepat apa artinya dan memberikan contoh. Dalam episode ini, kita akan berurusan dengan “Pintu Belakang”.

Backdoor: apa artinya dalam poker? Definisi

“Pintu Belakang” (yang dalam bahasa Italia diucapkan sebagai “Becdoor”) adalah istilah yang dipertanyakan ketika Anda ingin menyoroti penyelesaian suatu titik, di Texas Hold’em, tiba berkat belokan dan sungai.

Misalkan seorang pemain, pada kegagalan, mendapat 3/5 warna klub. Dengan club turn dan club river, flush “Pintu Belakang”-nya selesai, yaitu skor yang diperoleh dengan turn dan river yang menguntungkan.

Wacana dapat diperluas ke skor lain, seperti straight atau Full House: agar sesuai dalam kasus ini, namun skor diwujudkan dengan Pintu Belakang hanya jika diselesaikan dengan dua kartu terakhir.

Contoh

Misalkan kita memiliki A 6. Papan pada kegagalan adalah 3 KQ yang tidak terlalu ramah. Namun, evolusi tangan membawa 8 2 di belokan dan sungai, masing-masing, untuk papan terakhir yang bertuliskan 3 KQ 8 2. Kami kemudian menyelesaikan warna kami. Warna yang dalam hal ini disebut “Backdoor Color”, justru karena tiba berkat belokan dan sungai.

Contoh lain. Katakanlah kita memiliki KJ sebagai kartu hole, dan papan di flop terbaca 10 3 7. Belokan dan sungai, bagaimanapun, membawa AQ: lurus, bagaimanapun, mur papan ini telah terwujud. Straight ini disebut “Backdoor Straight”, karena datang dengan bantuan dua kartu terakhir.

Sinonimnya

Sinonim untuk Backdoor, dalam jargon poker, adalah “Runner runner”: bahkan dalam kasus ini, poin yang didapat dengan dua kartu terakhir tidak mengubah substansi. “Runner runner flush”, misalnya, adalah flush yang datang dengan bantuan belokan dan sungai.

Author: Steven Coleman